Ada apa dengan tulisan dokter?


Beberapa hari yang lalu dinda bestari curhat sama Saya. Malam itu, dalam satu sesi telepon  yang biasanya lumayan panjang, dia mengeluh soal kejadian yang agak menyebalkan di sore hari sepulang kerja.

“Masa’ to beb, tadi aku sebel pas mampir di apotik buat nebus obat Ibu’” katanya agak kesal.

“Loh, kenapa?”

“Itu loh, si mbak’e yang jaga apotik,  masak pas tak kasih resep dari dokter katanya tulisannya gak kebaca. Katane, dari pada salah obat aku disuruh ke apotik lain..”

“Loh, masak to? Lha terus gimana?”

“Ya aku terpaksa muter-muter nyari apotik lain to ya, wong obat’e Ibu’ dah habis. Alhamdulillah, akhirnya bisa dapet obatnya juga.”

“Oh… Ya udah to gak sah sebel-sebel gitu, beb…”

“Ya gak bisa gitu. Tetep aja aku jadi sebel, masak maghrib-maghrib disuruh muter-muter nyari apotik?”

“He..he… mesakke…” kataku.

Saya berpikir soal tulisan di resep tersebut, itu tulisannya yang emang susah dibaca, apa mbak’e apoteker yang kurang pengalaman baca tulisan jelek? He.he.🙂

Pembicaraan di telpon itu berlanjut hingga entah berapa lama lagi. Saya lupa. Biasanya, isi pembicaraan semacam itu akan dengan cepat hilang dari ingatan saya. Tapi berhubung yang ini masih menyimpan tanda tanya, akhirnya hingga sekarang masih ingat juga.

Sudah bukan hal baru lagi memang kalo tulisan dokter itu jelek. Juga sudah menjadi rahasia umum kita yang manusia awam ditakdirkan untuk susah membaca resep dokter. Bukannya begitu, saudara-saudara?🙂

Jangankan membaca, bahkan ketika saya melihat tulisan di resep dokter, saya berpikir ‘ini tulisan beneran bisa dibaca? Saya yang gak bisa baca apa dokternya yang kurang pinter nulis?’ ( Maap ya dok, saya gak bermaksud menghina, suer!  :))

Ah, Saya yakin jenengan sudah mafhum dengan semua itu. Dan saya yakin banyak orang di luar sana yang sempat dibuat pusing tulisan sang dokter. Namun pertanyaan saya, apa memang semua dokter tulisannya “jelek” seperti itu? Apakah disengaja atau gimana?

Berbekal keingintahuan saya pada hal itu, saya iseng coba bertanya pada om Google. Dengan keywordkenapa tulisan dokter jelek’, dalam sekejap muncul beragam jawaban. Dari yang membahas topik tersebut di forum diskusi sampai tulisan yang dibuat di blog seorang dokter.

Berikut ini beberapa komentar berkaitan dengan tulisan “jelek” sang dokter:

“Sebenernya sih bagus tapi dijelek-jelekin biar kelihatan pinter,trusss biar gak kelihatan salah tulis nama obat. Maksudnya : sebenernya dokter itu gak tau tulisan obat itu, makanya tulisanya gak rapih biar klo salah nulis gak kelihatan ntar klo kelihatan memalukan”

“Kalo tulisannya bagus, ntar resep yang dikasih ama dy bakal dicontek orang…jadi tulisannya dijelek- jelekin.. mau ga mau ya dijelekin aja…”

“Karena kalau tulisannya jelas, Apoteker nggak bisa mbaca.”

He.he.🙂 Saya senyum-senyum sendiri baca komentar-komentar tersebut. Tapi ada juga yang berpikir positif seperti ini:

“Karena harus buru2… n ngurusin pasien yg lain”

“Pada umumnya memang seperti itu tulisan dari dokter. tapi, menurut saya sendiri tulisan itu merupakan suatu kode yang hanya dapat diketahui oleh dokter dan pegawai apotek saja. karena apabila tulisan dokter itu rapi, maka yang terjadi adalah obat atau resep yang diberikan dokter oleh kita dapat di duplicate oleh orang lain yang kualitas obatnya memang beda.”

de..es..te..

Entah mana yang benar, saya sendiri tidak tahu. Tapi ada satu jawaban yang menurut saya bisa sedikit dipertanggung-jawabkan, karena yang nulis ini adalah seorang dokter berdasarkan pengalaman pribadinya. Katanya, tulisan jelek-nya bukan karena faktor kesengajaan. Tapi melalui sebuah proses panjang yang akhirnya membuat tulisan yang dulu (katanya) bagus berubah menjadi seperti “cakar ayam”.  Untuk cerita lengkapnya Jenengan bisa membaca di sini.

Sebenarnya rasa ingin tahu saya masih belum terpuaskan. Tapi berhubung koneksi internet yang tiba-tiba down, saya ndak bisa baca hasil temuan om Google lainnya.

Ah… sudahlah. Semoga saja kejadian yang dialami dinda bestari tidak sampai berefek panjang. Bayangkan saja misalnya, karena tak bisa dibaca dengan jelas, si Apoteker tanpa sengaja memberi obat yang salah. Wah… Bisa panjang urusannya. Lantas siapa yang mesti bertanggung jawab?

Saya masih berpikir. Apa benar kata orang, semakin pinter orangnya maka akan semakin jelek tulisannya?

48 Komentar »

  1. KangBoed said

    pertamaaaaaaaaxxxxxzzzzzz

    • KangBoed said

      kaduaaaaaaaaaaxxxxxxxzzzzzz

      • KangBoed said

        Huuuuwaaaakaakakakak.. kalau bagus tulisannya sekretaris yaaaaaaa.. aduuuuh kacugaaaaaaxxxzz

        SALAM SAYANG

      • Seandainya, dokternya cantik n tulisannya bagus kayak sekretaris-sekretaris itu… Hufff… Pasti nyenengin kalo diperiksa yak? He.he.🙂

      • Saka said

        astajim……. eta kangboed kambuh lagi penyakit pertamaxnya😆

      • casrudi said

        OOT : Iyah eta Kang Boed… sugan nyonyo’o we laptop nya?… dimana-mana PERTAMAXXXX… Hehehe…

        Saya juga heran knp kebanyakan dokter tulisannya acak-acakan… Sepertinya hanya dokter yg tahu jawabannya… Biarlah dokter dgn gayanya, kalau engga acak-acakan bukan dokter namanya.

        Oia, makin kesini tulisan saya makin jelek, kenapa ya?… hehehe…😆

        Salam hangat Mas Kojeng…

      • Salam hangat juga kang casrudi…🙂

      • dedekusn said

        Masya Allah… ternyata botol ijo disini juga ngagalaksak

  2. faza said

    tulisan dokter ga kebaca ya, ga papa dah yang penting kan dokternya… cuantixxx gilaaxxx…
    hehehe…
    cu…

    • Kalo dokternya cuantix gitu, gak usah dikasih resep juga udah seger. Tapi sayange ya bolak-balik ke dokter itu terus… Hi.hi.
      Begitu ya mas faza?🙂

      • Saka said

        waw… dokter cantik? mauuuuuuuuuu😦

      • casrudi said

        Mamah Dervie kamana keun😆

      • dedekusn said

        Dilebetkeun heula kana botol kangboed cenah kang

      • Saka said

        wuakakakkkkkkkkkk…. mama dervie nya tetep atuh kang😆 moal dikamana2keun:mrgreen:

  3. Daniel said

    ternyata ada sejarahnya tho kenapa tulisan dokter jelek, xixixixi…

  4. Saka said

    bisa bahaya tuh, kalo bagian apoteker gak bisa terjemahin tulisan dokter

    • KangBoed said

      dari pada didinya.. hahaha.. pertamaaaaxzzz bisa diselipken hhaaahahaha

      Salam Sayang

    • Aneh ya kang, tulisan kok pake diterjemahin, bukane tulisan buat dibaca yak? He.he.🙂

      • casrudi said

        Betul Mas, tulisan buat dibaca sementara yg diterjemahin itu kata-katanya. Karena tulisannya ga bisa dibaca dgn baik, maka kata-katanya ga bisa diterjemahin. Bener ya?… Jadi pusing sendiri kan saya… Hehehe…

      • Tulisan tingkat tinggi kang casrudi, maklum buat kalangan orang pinter seperti dokter. Kalo buat saya baca tulisan aja dah bikin ngatuk, apalagi kalo ditambah nerjemahin teka-teki tulisan dokter yang mirip “cakar-ayam” ?🙂

      • dedekusn said

        @KangCas: kalo pusingmah buka ‘selang helm’😀

      • Saka said

        @dedekusn : isineun kang… sirahna ketombean😆

  5. baru tau tuh kita sejarahnya.oke selamat sore

    • Saya juga baru tau mas, tak kirain tulsan jelek buat gaya-gayaan… (emang kalo tulisan jelek bisa buat gaya-gayaan? Hi.hi.)

  6. Ian said

    saia malah yakin itu adalah sandi rumput🙂

  7. karena itulaah aku gagh mau jadi dokter …
    kontrofersif ….

    • Loh, bukane mbak’e ini calon dokter yak?
      nanti kalo dah jadi dokter beneran, bisa bikin konperensi pers biar bisa jelasin ke kita2 perihal masalah ini…🙂

  8. riy4nti said

    wah2 semakin pinter semakin jelek yah tulisannyah, ada juga satu lagi semakin pinter semakin botak ga yah? soale para profesor2 gitu rambutnya kebanyakan botaknya, kebanyakan mikir ato gmn yah??

    Btw, buat Kang Kajo nya salam kenal yah n thankz dah mampir ke my blog, aku tautkan yah linkna…

    Salam sayank

    • Oke mbak riyanti. Link ke blog jenengan dah nangkring di blogroll saya..🙂

      Salam kenal ya. Terima kasih dah mampir juga.

  9. genial said

    gag banget tuh kang😦 massa iia sii…
    tp mending ngeliadnya dari tanda tangannya ajja kang😦

  10. dedekusn said

    Mas, sudah sy link juga🙂 thanks sudah ngelink duluan😀
    Sukses!

    • Saka said

      sama sama kang😆
      #autoresponder#

  11. kayaknya semua dokter harus belajar kaligrafi deh biar nulisnya bagus. hehehh🙂

    • dedekusn said

      😀 😆 😆

    • ide bagus jeng dilla, cuman nanti yang dikasih resep keburu pingsan, kan nulis resepnya jadi lama… Hi.hi.🙂

    • arhsa said

      hahaa.. tapi sayah nyang belajar kaligrapi empat tahun malah makin kayak jemari ayam hhehehe…apalagi jadi dokter, tolong! mending jd DR. ARHSA azah ah

  12. Aldy said

    Adakah tulisan yang lebih bagus dari tulisan dokter ? tidak ada ! Tulisan dokter adalah tulisan yang terbaik didunia, kenapa ? karena bisa menyembuhkan [OOT….]

    • Bisa menyembuhkan kalo tulisan resepnya bisa dibaca dengan benar mas aldy, kalo tidak kebaca?…. Hi.hi.

  13. Aldy said

    Kalau nggak kebaca ya…mampret !

  14. arhsa said

    menurut sayah mah, eta teh kode khusus, yah seperti kata mbak Ian, “sandi dokter” he…. kalo sandi rumput mah pramuka atuh

    • Saka said

      kirain sandi nayoan kang😆

  15. Tulisan saya dah kayak dokter belum yah..
    Hihihi

    Wkwkwkwkwkwk

  16. Jeff said

    Adakah yg pernah mempelajari masalah ini? Melakukan penelitian berapa macam kasus di-mana pasien bertambah parah penyakit-nya karena Apotek memberikan obat yang salah karena salah (baca: tidak mampu) membaca tulisan “steno” para dokter?

RSS feed for comments on this post · TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: