Kojeng : Award dari jeng dilla…


Award dari jeng dilla

Award dari jeng dilla

Saya benar-benar gak tau apa yang ada di benak dan pikiran jeng dilla hingga saya dimasukkan dalam daftar orang yang memperoleh award dari dia. Entah karena memang jeng dilla selalu baca tiap postingan saya dan jadi terinspirasi atau karena punya tujuan lain misalnya untuk lebih memotivasi saya biar jadi lebih semangat ngeblog. Ah… terserahlah. Toh orang lain taunya kalo saya diberi award dari jeng dilla berarti  jeng dilla setidaknya (sedikit) menyukai hasil ketikan tangan saya. Dan yang lebih penting dari itu, saya wajib berterima kasih sama jeng dilla yang sudi memberi saya award ini. Semoga award itu benar adanya dan memang pantas diberikan untuk saya yang “masih” gak tau apa-apa ini. He.he.

Selain memberikan award, jeng dilla juga memberikan embel-embel Pe-Er, tugas yang mesti saya kerjakan. Ini yang aneh menurut saya. Di mana-mana orang dikasih award itu ya dapat hadiah, dapat ucapan selamat atau minimal dapat pujian lah. Lha, kali ini lain kasusnya. Alih-alih mendapat hadiah, eh saya malah dikasih pe-er. Masih mending kalo pe-ernya mudah seperti disuruh buat kliping atau disuruh nyelesein itung-itungan anak SD. Pe-er yang jeng dilla kasih lumayan rumit menurut saya, meski judulnya singkat : Menyebutkan 10 kekurangan saya!

Ah, bicara tentang menyebutkan kekurangan, saya jadi ingat sekitar 2,5 tahun yang lalu. Kala itu saya sedang mengikuti tes wawancara untuk menjadi karyawan di tempat saya bekerja sekarang. Memang itu bukan tes satu-satunya. Masih banyak rentetan tes yang sudah saya jalani. Tapi di sesi tes itulah saya sempat merasa sangat bingung. Sama seperti Pe-ernya jeng dilla, si tukang wawancara bilang : ” Tolong sebutkan kekurangan saudara! “

Ah, kalo saja yang ngetes saya itu orang awam atau cuma sekedar iseng. Saya tentu dengan enteng mengatakan kalo kekurangan saya cuma satu : gak punya kelebihan…Lah, Kali ini yang nanya adalah seorang bapak ahli psikologi yang disewa perusahaan khusus untuk menggali sisi psikologis saya. Saya mumet beneran. Kalo saya disuruh menyebutkan kelebihan, bisa segudang saya sajikan (meski mungkin sebagian masih menjadi angan-angan🙂 ). Tapi kalo yang diminta kekurangan, saya benar-benar harus berhati-hati. Secara saya memang pengen banget bisa diterima kerja di perusahaan tersebut. Dan ternyata pertanyaan ini salah satu yang belum saya antisipasi saat belajar tes wawancara. Tapi syukurlah, saya bisa menjalaninya dengan lancar. Dan sekarang bisa diterima di perusahaan yang saya idam-idamkan itu.

Kembali ke Pe-ernya jeng dilla. Mengacu pada pengalaman saya ketika mendapat tugas yang sama saat wawancara dulu itu, saya akan menyelesaikan Pe-er dari jeng dilla dengan jurus yang sama. Tidak boleh terlalu jujur, tidak boleh terlalu tidak jujur,ambil kekurangan terbaik yang berpotensi menjadi kelebihan.

And these are my 10 disadvantages… (bener gak sih englishnya? He.he.)

  1. Saya orangnya kalo sudah terobsesi sama sesuatu selalu lupa sama kebutuhan yang lain. Contoh kecil aja, dulu pas demen-demennya saya sama download lagu di youtube, semalaman saya tidak tidur. Dari jam 10 malam sampai jam 5 pagi saya dengan sabar hunting video di youtube kemudian mendownload video yang menurut saya bagus.
  2. Saya suka hilang minat terhadap sesuatu yang menurut saya sudah saya kuasai. Sekali lagi, hilang minat pada sesuatu yang “menurut saya” sudah saya kuasai. Artinya mungkin saya belum benar-benar menguasai hal tersebut. Padahal, kembali ke poin pertama, kemungkinan besar saya pernah sangat terobsesi pada hal tersebut hingga lupa waktu dulunya.
  3. Saya mudah sekali tidur (bukan tertidur). Bagi sebagian orang yang mengidap insomnia, mungkin hal ini merupakan anugrah. Tapi bagi saya yang orang lapangan, hal ini bisa jadi sangat merugikan. Bagaimana tidak, dalam perjalanan di mobil yang Cuma 10 menit saya bisa tidur, bener-bener tidur. Kadang bahkan sampai bermimpi. Bagaimana kira-kira respon orang di sekitar saya? Kadang jengkel juga dong pasti, wong sedang asik diajak ngobrol tiba-tiba dah molor. He.he.
  4. Saya paling susah kalo dibangunin. Hal ini tentunya membuat jengkel orang-orang dong. Pas saat saya dibutuhkan dan kebetulan lagi tidur, saya biasanya ogah-ogahan kalo disuruh bangun. Bahkan kadang, kalo tidur saya emang karena capek banget, orang yang bangunin saya bisa kena damprat. He.he. (Galak amat ya…🙂 )
  5. Saya kurang bisa membagi waktu. Kembali lagi ke poin satu, pas saya sudah punya obsesi atas sesuatu, hampir bisa hal-hal lain saya nomor duakan. Bahkan untuk yang urusan ibadah seperti shalat seringkali dapat jatah terakhir. (yang ini benar-benar sedang saya perangi…).
  6. Saya juga suka baca buku sambil tiduran. Kalo kebiasaan yang satu ini, hingga sekarang belum menuai hasil negatif. Alhamdulillah, mata saya masih normal dan belum butuh alat bantu kaca mata. Semoga saya bisa segera menghilangkan kebiasaan buruk ini sebelum mata saya jadi korbannya. Amii…n.
  7. Saya termasuk pecinta buku. Yang jadi kebiasaan buruknya adalah ketidaksesuaian antara jumlah buku yang saya beli dan jumlah buku yang saya baca. Loh kok bisa? Terus terang, pas di toko buku rasanya naluri belanja saya bergejolak. Hampir tiap buku yang menurut saya bagus dan sesuai mood pengen saya beli. Tapi… sesampainya di rumah, bisa diitung jari deh buku yang beneran gue baca sampai habis. Kebanyakan menumpuk gitu aja tanpa pernah saya selesaikan membacanya.
  8. Saya sering acuh dengan penampilan. Banyak yang bilang, terutama dinda-bestari, kalo saya itu kurang memperhatikan pakaian yang saya kenakan. Memang harus saya akui, dari dulu saya termasuk yang paling gak suka belanja-belanja yang namanya baju. Waktu masih duduk di bangku sekolah, ketika punya uang lebih saya selalu ke toko buku alih-alih membeli baju untuk update penampilan. Untung saja sekarang ada dinda-bestari  yang selalu mengingatkan saya untuk menyisihkan uang dan waktu untuk urusan baju. Dan Alhamdulillah lagi, si dinda dengan baik hatinya selalu menemani saya mencari baju dan kadang memberi saya hadiah berupa baju-baju yang menurut dia cocok buat saya. He.he.
  9. Saya suka malas-malasan pas hari libur. Ini kebiasaan saya yang sering saya sesali sendiri. Hari libur yang harusnya bisa digunakan untuk kegiatan-kegiatan yang lebih bermanfaat harus habis sia-sia di atas kasur. Hampir setiap weekend mau berakhir saya selalu berpikir, kok saya menghabiskan hari libur kebanyakan cuma di kasur ya? He.he. (yang ini tidak berlaku ketika saya libura bareng dinda bestari, bisa sampai seharian saya mubeng-mubeng kalo sama si dia..🙂 )
  10. This is the last, but not the least… Saya suka mengerjain orang-orang di sekitar saya, terutama dinda-bestari itu. Sering saya pura-pura bohong dan atau mengarang cerita bohong buat sekedar membuat si dinda ilfil. Jeleknya kadang saya keterusan bohongnya. Yang mula-mula Cuma buat seru-seruan tapi ketika saya rasa cukup seru untuk dilanjutkan, akhirnya si dinda jadi ngambek beneran. Untung aja, si dinda yang baik hati selalu ngerti kalo kandanya yang wagu ini emang suka usil. He.he.

Alhamdulillah… Akhirnya bisa nemuin juga 10 kekurangan saya yang tdak terlalu ngisin-ngisini untuk dipublikasikan. Semoga saja jeng dilla puas dengan hasil jerih payah saya. Dan buat yang baca, jangan ditiru… dan yang lebih penting, saya jangan diolok-olok ya… He.he.

Apakah jenengan juga bingung ketika ditanya sama seperti saya?

14 Komentar »

  1. Saka said

    pertamaaaaaaaaxxxxxxxxxxxxxxxxxx…….:mrgreen:

    kunjungan dinas – sakainget

  2. Saka said

    weleeeeeeeeehhhh pake moderasi dulu uy…😆
    terima kasih atas komeng2nya di sakainget
    kunjungan dinas – sakainget

    • Bukane sengaja pake moderasi kang, cuma masih bingung nyari setting biar komen bisa langsung tampil. Boleh dikasih tau ni saam kang saka.. He.he.

  3. Saka said

    KUNJUNGAN MALAM RAJA OL 22.07 WIB

    • Saka said

      ASIIIIIIIIKKKKKKKKKKKKK gak moderasi lagi😆

      • Demi kang saka, moderasi ditiadakan…🙂

        (padahal kemarin emang baru ketemu cara ngilangin moderasinya… :))

  4. arhsa said

    Apakah jenengan juga bingung ketika ditanya sama seperti saya?

    iyaaaaaaaa….sama-sama dapat Award ini
    maklum baru petama dapat Award, mudah-mudahan sebage steping stone bwt dapet Nobel Per-blog-an huahaha…

  5. woooww.. selamat awardnya om kojeng. maaf baru bisa kunjungan… kalo dila lama gak kunjungann,,, mohon maklum yah. coz alasan terbesarnya ialah disebabkan koneksi internet di rumah yang sulit. klo kata mas operator sih ada kerusakan pada kabel apa gituhhh… wuaa… jadi mohon maaf ya. abis suka stress juga, pas lagi main ke blog temen2 nih,,, pas lagi nulis komen,,, tiba2 koneksi down. payah ah!

    salam semangat!!!😀

    • Biasanya mbak dilla yang jadi pertamax (atau satu-satunyax? He.he.). Tapi om kojeng tetep seneng jenengan akhirnya tetep mampir juga…🙂

      • buat dila, mengunjungi teman blogger ialah suatu kebanggaan dan kewajiban om. coz udah kayak tetangga sendiri. selama saya tdk ada halangan (biasanya gara2 koneksi, om)… saya pasti main ke blog teman2…

        semangat om kojeng!🙂

  6. Bukan kemiskinan yang merendahkan tapi hati yang menistai kebaikannya sendiri.

  7. Jgn menyerang orang karena iri dengki agar relasi dan rejeki terus bersemi dalam hidup ini

  8. Pencegahannya adalah dengan tidak melakukan hubungan seks bebas apalagi hubungan seks sesama jenis. Bagi para homoseksual meskipun tidak melakukan hubungan kelamin oral seks juga berisiko besar untuk menularkan Penyakit Kulit Kelamin ini. Sedangkan untuk pengobatan dapat menggunakan antibiotic sesuai anjuran dokter.

RSS feed for comments on this post · TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: